idnoctafx

Secara umum, buta huruf adalah ketidakmampuan untuk menggunakan bahasa - ketidakmampuan untuk membaca, menulis, mendengarkan dan berbicara. Hari ini, biasanya diartikan tidak mampu membaca dan menulis pada tingkat yang memadai untuk komunikasi tertulis atau pada tingkat yang akan memungkinkan seorang individu untuk berfungsi pada tingkat tertentu dari masyarakat. Dalam istilah sederhana, buta huruf adalah kebalikan dari keaksaraan.

Dalam beberapa masyarakat, standar untuk apa yang merupakan melek berbeda dari orang lain. Misalnya, beberapa budaya percaya bahwa hanya orang dengan keterampilan seperti keterampilan komputer dan berhitung dasar dapat dianggap melek. Ini memperhitungkan fakta bahwa ada orang yang dapat menambah dan mengurangi, tetapi tidak dapat membaca surat-surat serta orang-orang yang bisa belajar menggunakan komputer sampai batas tertentu tetapi mungkin masih tidak bisa membaca teks. Salah satu contoh adalah Skotlandia, yang mendefinisikan literasi sebagai: ". Kemampuan untuk membaca dan menulis dan berhitung menggunakan, untuk menangani informasi, untuk mengekspresikan ide dan pendapat, untuk membuat keputusan dan memecahkan masalah, sebagai anggota keluarga, pekerja, warga negara dan pembelajar seumur hidup" Itu mungkin sespesifik bisa Anda dapatkan di defininng apa keaksaraan adalah semua tentang.

Pada tingkat global, analis dan pembuat kebijakan mempertimbangkan tingkat buta huruf sebagai faktor penting dalam suatu negara atau suatu daerah "modal manusia" dan dengan alasan yang baik baik, ternyata. Berdasarkan banyak penelitian ke daerah ini, mereka menyimpulkan bahwa orang-orang terpelajar lebih mudah dan lebih mahal biaya pelatihan dan memiliki kesempatan kerja lebih luas dan akses ke pendidikan tinggi. Di Kerala, India, misalnya, perempuan dan anak tingkat kematian menurun secara dramatis pada tahun 1960, setelah anak perempuan yang telah dididik untuk melek dalam reformasi pendidikan setelah tahun 1948 mulai membangun keluarga. Ada temuan terakhir, bagaimanapun, yang menimbulkan pertanyaan tentang korelasi seperti yang tercantum di atas, dengan alasan bahwa ini mungkin lebih berkaitan dengan efek dari sekolah bukan melek huruf pada umumnya.
 Angka buta huruf yang tertinggi di kalangan negara-negara berkembang, terutama di daerah Afrika Selatan Asia, Arab dan Sub-Sahara di mana buta huruf adalah umum di antara 40 sampai 50% dari populasi. Asia Timur dan wilayah Amerika Latin juga memiliki tingkat buta huruf relatif tinggi berkisar antara 10 sampai 15%. Sebaliknya, tingkat buta huruf di negara maju hanya beberapa persen. Namun, penting untuk dicatat bahwa angka buta huruf sangat bervariasi dari negara ke negara dan sering secara langsung proporsional dengan kekayaan suatu negara atau tingkat urbanisasi, meskipun banyak faktor lain memainkan peran menentukan.

repost

 
Top
Web Statistics